Kamis, 30/03/2017

DPR Minta Bank BTN Pertahankan dan Tingkatkan Kinerjanya

-jktproperty.com
Share on: 5334 Views
DPR Minta Bank BTN Pertahankan dan Tingkatkan Kinerjanya
Foto: Humas Bank BTN
RDP KOMISI XI DPR-BTN: Ketua Komisi XI Malchias Marcus Mekeng berbincang dengan Direktur Utama Bank BTN Maryono dan Wakil Ketua Komisi XI Achmad Hafisz Tohir (Tengah) sebelum dimulainya rapat dengar pendapat dengan Komisi XI, di gedung DPR, Jakarta, Kamis (30/3/2017). PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menghadiri rapat dengar pendapat bersama Komisi XI DPR RI membahas kinerja perusahaan tahun 2016 dan rencana kerja tahun 2016. Komisi XI DPR RI memberikan apresiasi kepada manajemen BTN atas kinerja perusahaan tahun 2016 yang secara umum berada diatas rata2 industri sekaligus mengungguli bank bumn lainnya. Komisi XI DPR RI akan mendukung BTN agar tetap fokus sebagai bank perumahan dan memegang peran strategis dalam mendukung program perumahan nasional dalam progran sejuta rumah.

JAKARTA, jktproperty.com – Komisi XI DPR RI memberikan apresiasi atas kinerja Bank BTN tahun 2016 yang berada diatas rata-rata industri sekaligus mengungguli kinerja Bank BUMN lainnya. Bank BTN mendapatkan apresiasi atas kinerja perseroan tahun 2016 yang ditutup berada di atas rata-rata industri.

Tahun 2016 berdasarkan laporan keuangan audited per 31 Desember 2016 Bank BTN mencatatkan perolehan laba bersih senilai Rp2,61 triliun. Nilai tersebut tumbuh 41,49% secara tahunan dari perolehan laba bersih pada tahun sebelumnya senilai Rp1,85 triliun. Sementara penyaluran kredit tumbuh 18,34% dari Rp138,95 triliun pada akhir 2015 menjadi Rp164,44 pada akhir tahun 2016. Posisi pertumbuhan tersebut berada di atas rata-rata industri. Kredit perbankan nasional hanya tumbuh 7,8% yoy pada Desember 2016.

Atas paparan kinerja Bank BTN tersebut, Komisi XI DPR RI memberikan apresiasi kepada perseroan. Komisi XI DPR RI meminta kepada manajemen BTN untuk terus mempertahankan kinerjanya sekaligus berupaya untuk meningkatkannya. Ekonomi nasional butuh dukungan perbankan dan untuk itu bank nasional terutama Bank BUMN harus menjadi pionir dalam mencetak pertumbuhan usaha yang positif. Demikian Maryono Direktur Utama Bank mengatakan usai mengikuti Rapat Dengar Pendapat antara Bank BTN dengan Komisi XI DPR RI di Jakarta, Kamis 30 Maret 2017.

“Kami optimistis Bank BTN akan mampu melanjutkan kinerja positif tersebut pada tahun ini mengingat kondisi ekonomi yang mulai menunjukkan geliat positif serta berbagai kebijakan pemerintah dan regulator yang mendukung perkembangan sektor properti,” tegasnya menambahkan.

Secara umum kinerja Bank BTN tahun 2016 berada pada posisi yang sangat baik. Termasuk dalam hal ini rasio keuangan yang berhasil pula dikelola secara baik oleh perseroan. Ini menujukkan manajemen Bank BTN telah bekerja dengan baik membawa perseroan pada pertumbuhan usaha yang sangat positif. Ini dapat terlihat dari kemampuan perseroan untuk menekan dana mahal sehingga operasional bisnsi perseroan dapat ditopang oleh dana berbiaya murah sehingga terjadi efisiensi dalam bisnis Bank BTN.

Current account and saving account / CASA) perseroan naik ke level 50,36% pada akhir 2016 dari 48,63% di periode yang sama tahun sebelumnya. Per 31 Desember 2016, CASA Bank BTN tercatat senilai Rp80,68 triliun atau naik 29,85% dari Rp62,13 triliun di bulan yang sama tahun sebelumnya. Di sisi lain, BTN berhasil memperkuat rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) dari 16,97% pada Desember 2015 menjadi 20,34% di Desember 2016.

Komisi XI DPR RI juga memberikan dukungan atas peran Bank BTN sebagai pelaksana program sejuta rumah. Ini sejalan dengan eksistensi Bank BTN sebagai satu-satunya bank fokus perumahan di Indonesia dengan tugas ikut mendukung program pemerintah dalam mengatasi kebutuhan perumahan nasional. Hanya BTN yang selama ini fokus dan memberikan kontribusi sangat besar terhadap program perumahan nasional. Kami akan terus berusaha bagaimana BTN ke depan akan tetap mempunyai peran yang sangat besar dalam mendukung program perumahan nasional, jelas Maryono.

Kemudian mengait pemberitaan seputar surat dari OJK mengenai pemalsuan deposito, Bank BTN menegaskan bahwa operasional perseroan sampai dengan saat ini berjalan lancar. Masyarakat masih tetap dapat melakukan transaksi seperti biasa di kantor cabang Bank BTN seluruh Indonesia. Hanya untuk pembukaan rekening baru di kantor kas akan dilimpahkan ke kantor yang lebih tinggi tingkatannya.

Tetapi secara umum tidak ada masalah dan berjalan normal. Kami akan terus mematuhi aturan itu termasuk berkomitmen mematuhi dan tunduk terhadap segala proses hukum yang berlaku atas permasalahan tersebut. Namun kata Maryono, kami tidak akan melindungi pihak manapun yang terkait dengan masalah ini. Untuk itu Maryono juga meminta kepada para nasabah maupun calon nasabah agar tetap waspada terhadap berbagai praktik mencurigakan seperti penawaran bunga di atas batas normal. “Kami menghimbau nasabah juga memastikan keaslian data, dokumen, serta melakukan transaksi di kantor bank,” tuturnya mengingatkan. (PIT)