Selasa, 10/04/2018

BTN Tawarkan Kredit Pendidikan dengan Plafon Rp200 Juta Berbunga 6,5%

-jktproperty.com
Share on: Facebook 607 Views
BTN Tawarkan Kredit Pendidikan dengan Plafon Rp200 Juta Berbunga 6,5%
Foto: Ist
KREDIT PENDIDIKAN BTN: PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. meluncurkan kredit untuk memenuhi kebutuhan pendidikan dengan plafon hingga Rp200 juta dan bunga hanya sebesar 6,5% flat selama 5 tahun. Pinjaman tersebut diluncurkan untuk mendukung kebijakan Pemerintah dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) Indonesia. Langkah strategis ini juga digelar untuk mencapai target penyaluran kredit perseroan pada 2018.

JAKARTA, jktproperty.com – PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. meluncurkan kredit untuk memenuhi kebutuhan pendidikan dengan plafon hingga Rp200 juta dan bunga hanya sebesar 6,5% flat selama 5 tahun. Pinjaman tersebut diluncurkan untuk mendukung kebijakan Pemerintah dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) Indonesia. Langkah strategis ini juga digelar untuk mencapai target penyaluran kredit perseroan pada 2018.

Direktur Utama Bank BTN Maryono mengatakan saat ini masyarakat Indonesia tak hanya menempatkan hunian sebagai kebutuhan primer. Masyarakat Indonesia, lanjutnya, mulai menempatkan pendidikan sebagai kebutuhan dasarnya.

Namun, menurut Maryono, pemenuhan kebutuhan pendidikan tersebut masih terhalang masalah tingkat ekonomi masyarakat Indonesia. Data Badan Pusat Statistik (BPS) per akhir 2017 menunjukkan, hanya 8,15% dari penduduk berumur 15 tahun ke atas yang berhasil menyelesaikan pendidikan hingga ke jenjang Perguruan Tinggi (PT). BPS juga merekam adanya ketimpangan pendidikan yang sangat besar di mana presentase penduduk 15 tahun ke atas dengan ekonomi teratas yang menamatkan perguruan tinggi lebih besar 17 kali lipat dibanding kelompok yang sama pada tingkat ekonomi terbawah.

“Melalui kredit pendidikan ini, kami ikut berpartisipasi memenuhi kebutuhan pendidikan untuk meningkatkan kualitas SDM Indonesia. Kami akan menggandeng 101 universitas untuk mempermudah masyarakat mengakses kredit pendidikan BTN dan hari ini ada 23 Perguruan Tinggi yang telah siap untuk menandatangani kerja sama. Ke depannya, kami juga akan terus bermitra dengan perguruan tinggi lainnya,” jelas Maryono dalam peluncuran Kredit Pendidikan BTN di Gedung Kementerian Riset dan Teknologi Pendidikan Tinggi, Jakarta, Selasa (10/4).

Adapun, kredit pendidikan racikan Bank BTN tersebut dapat dinikmati debitur existing Bank BTN. Debitur existing yang dimaksud yakni nasabah Kredit Pemilikan Rumah (KPR)/Kredit Pemilikan Apartemen (KPA) baik subsidi maupun non-subsidi hingga Kredit Agunan Rumah (KAR). Debitur existing dengan penghasilan tetap maupun tidak tetap dapat mengakses pinjaman tersebut. Melalui Kredit Pendidikan dengan fasilitas KAR BTN Top Up, debitur existing bisa menggunakan dana pinjaman untuk memenuhi kebutuhan biaya pendidikan di antaranya biaya masuk sekolah atau kuliah, biaya sumbangan pembinaan pendidikan (SPP), daftar ulang, dan kebutuhan penunjang pendidikan lainnya.

Dalam kesempatan yang sama, Bank BTN juga menggelar penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan 23 perguruan tinggi di seluruh Indonesia. Selain meluncurkan program ini, Bank BTN juga melakukan penandatangan akad kredit kepada mahasiswa/ mahasisiwi yang menerima fasilitas Kredit Pendidikan BTN. Hal tersebut merupakan wujud komitmen dalam menyukseskan penyaluran Kredit Pendidikan BTN. “Kami akan terus menggelar kemitraan serupa dengan Perguruan Tinggi lainnya sehingga semakin banyak masyarakat Indonesia yang bisa mengenyam pendidikan tinggi,” tutur Maryono.

Sementara itu, hingga Februari 2018, Bank BTN telah menyalurkan kredit dan pembiayaan sekitar Rp197 triliun. Posisi tersebut tercatat naik sekitar 19% secara tahunan (year-on-year/yoy) dari Rp166,08 triliun pada bulan yang sama tahun sebelumnya.

Bunga 0%

Menanggapi permintaan Menteri Ristek dan Dikti M. Nasir yang meminta bunga kredit pendidikan sebesar 0%, Maryono mengatakan pemberian bunga 0% untuk kredit pendidikan bisa saja dilakukan asal dananya berasal dari pemerintah. Kemudian perbankan diberikan suatu bisnis untuk menutupi dana operasional bank ketika program kredit pendidikan dijalankan.

“Saat ini, itu masih dalam kajian. Tapi yang penting kajian-kajian itu diarahkan bahwa bunganya itu akan turun atau rendah dengan catatan yang tadi saya sebutkan. Jadi betul-betul pemerintah yang akan membantu,” kata Maryono.
Salah satu cara agar pemerintah bisa mendukung dana bagi perbankan dalam kredit pendidikan adalah dengan mendapatkan laba atau bantuan dari lembaga-lembaga internasional yang biasanya ditujukkan untuk pendidikan. Misalnya dana hibah yang bunganya juga 0%.

“Kemudian pemerintah harus bisa menjamin atas kredit-kredit ini apabila macet dan sebagainya. Kalaupun tidak bisa diturunkan bunganya hingga 0% dana yang reliable tergantung cost of fund-nya berapa yang didapatkan. Contohnya, kita ikutin saja seperti BTN berikan KPR subsidi, kurang lebih bunganya 5%,” jelas Maryono. (EKA)