Rabu, 22/03/2017

Bank BTN Gelar Sosialisasi EBA-SP untuk Pelaku Jasa Keuangan

-jktproperty.com
Share on: Facebook 4251 Views
Bank BTN Gelar Sosialisasi EBA-SP untuk Pelaku Jasa Keuangan
Foto: Humas Bank BTN
SOSIALISASI EBA-SP: Direktur Bank BTN Iman Nugroho Soeko (kanan), Kepala Bagian Pendaftaran Produk Pengelolaan Investasi/Direktorat Pengelolalaan Investasi Otoritas Jasa Keuangan Pudjo Damaryono (tengah), Direktur Utama SMF Ananta Wiyogo (kiri) pada acara Sosialisai Dan Dukasi Efek Beragun Aset Surat Partisipasi (EBA-SP) tahun 2017 dij Jakarta, Rabu (22/3). Sosialisasi kepada pelaku jasa keuangan ini dengan tujuan meningkatkan pemahaman stakeholder terkait EBA-SP yang merujuk kepada Peraturan OJK No.24 Tahun 2014, tentang pedoman penerbitan pelaporan efek beragun asetberbentuk surat partisipasi dalam rangka pembiayaan sekunder perumahan, dan sekaligus mengenai benefit berinvestasi pada produk EBA-SP. Bank BTN berharap sosialisasi ini dapat mendukung pengembangan pasar pembiayaan sekunder perumahan demi mendukung proyek Sejuta Rumah yang telah dicanangkan oleh pemerintah.

JAKARTA, jktproperty.com –┬áPT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) menggelar Sosialisasi dan Edukasi instrumen Efek Berangun Aset berbentuk Surat Partisipasi (EBA-SP) kepada pelaku jasa keuangan. PT Sarana Multiguna Financial (Persero) menjadi mitra utama Bank BTN dalam sosialisasi tersebut.

Direktur BBTN, Iman Nugroho Soeko kepada pers di Jakarta, Rabu (22/3) mengatakan tujuan dari sosialisasi ini memperkenalkan kembali produk EBA SP sebagai sumber dana perumahan bagi Bank BTN dan peluang investasi bagi investor.

“Program Satu Juta Rumah yang dicanangkan pemerintah membutuhkan dukungan semua pihak dan juga membutuhkan dana yang tidak sedikit, oleh karenanya kedua sisi, baik penyediaan rumah maupun pembiayaan perumahan menjadi fokus pemerintah dan seluruh pemangku kepentingan,” katanya.

Menurut Imam, masyarakat kelas menengah ke bawah, memerlukan angsuran yang terjangkau dengan jumlah yang tetap, hal ini dapat dicapai dengan dua hal, yaitu tenor pinjaman yang panjang sehingga angsuran lebih rendah, dengan demikian didapatkan sumber dana jangka panjang.

“Kedua, tingkat suku bunganya tetap sehingga besarnya angsuran juga tetap,” paparnya.

Sementara itu dalam kesempatan yang sama Direktur Utama SMF Ananta Wiyogo mengungkapkan sosialisasi ini merupakan salah satu upaya aktif SMF dalam rangka memberikan informasi dan pemahaman terkait instrument EBA-SP kepada investor .

“Tujuan dari sosialisasi tersebut untuk meningkatkan pemahaman pemangku kepentingan khususnya para Pelaku Jasa Keuangan terkait EBA-SP, yang merujuk kepada Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) No.23 tahun 2014, tentang Pedoman Penerbitan Pelaporan Efek Beragun Aset Berentuk Surat Partisipasi dalam Rangka Pembiayaan Sekunder Perumahan, dan sekaligus mengenai benefit berinvestasi pada produk EBA-SP,” papar Ananta.

Lebih lanjut, keuntungan berinvestasi di EBA-SP dibanding instrumen investasi lain adalah EBA-SP termasuk instrumen yang dipersamakan dengan surat berharga negara (SBN) sesuai kriteria ketentuan POJK Nomor 36/2016 yang memiliki rating AAA dan diterbitkan oleh PT SMF yang memang khusus didirikan oleh pemerintah untuk membangun dan mengembangkan pasar pembiayaan sekunder perumahan.

“Semua EBA KPR yang telah diterbitkan mendapatkan rating idAAA dari Pefindo, dimana rating tersebut mencerminkan kemampuan dan kemauan untuk membayar kewajiban tepat waktu sangat kuat,” tuturnya.

Ananta berharap sosialisasi ini dapat mendukung pengembangan Pasar Pembiayaan Sekunder Perumahan (PPSP), demi mendukung program Satu Juta Rumah yang telah dicanangkan oleh Pemerintah.

“Kami berharap para investor menjadi semakin confidence untuk berinvestasi pada efek yang diterbitkan oleh PT SMF, baik berbentuk EBA SP, maupun surat utang, mengingat PT SMF merupakan BUMN yang dimiliki 100% oleh pemerintah dengan peringkat idAAA,” tegasnya. (PIT)